April 20, 2013

Masa Pengangguran yang Cukup Singkat

Hari ini, saya kembali menatap tanggal di pojok layar laptop. Yap! Tanggal 20 April 2013 dimana artinya UN sudah lewat. Mengingat UN pertama saya saat SMP, pikiran pertama yang datang adalah Kok beda banget ya sama UN SMP? 

Ada beberapa analisis yang datang dari teman-teman plus saya sendiri dengan bergaya sok-sok teoritis. Katanya, kan kalau UN waktu SMP lebih banyak menentukan akan dimanakah saya nanti SMA? Nah, kalau UN kali ini, lebih banyak hanya menentukan kelulusan. Apalagi, kelulusan kali ini gak sepenuhnya bergantung same nilai ujian murni alias NEM itu. So, mulailah terdengar kata-kata 'yang penting gue lulus' dll. Karena, sejujurnya UN SMA itu susah. Gak bisa dibandingin sama UN kita dulu. Masih inget bahkan semenjak naik kelas 9 udah siap UN. Sebulan sebelum UN? Udah tinggal main! Beda sama sekarang. Beda.. Beda.. *ngorek-ngorek tanah*

Yang lumayan bikin pikiran adalah Nanti ijazah saya gimana atuh kalau jelek nilainya? Hem, nanti toh kalau nyari kerja yang dipakai ijazah sarjana kan? Bagus-bagus magister. Misalkan ditanya ijazah SMA-nya dan ketahuan nilainya gak bagus-bagus amat, bilang aja di kampus saya sudah tobat gitu. Makanya, mulai sekarang perjuangin nilai bagus buat lulus sarjana! Cum laude minimal :")

Selesai ujian, saat itu hari Kamis tanggal 18 April 2013, yang saya rasakan adalah perasaan nganggur -_- Biasanya, selepas ujian yang langsung saya lakukan adalah pulang. Lalu istirahat, dan kembali belajar. Ujian selesai? Jadi bingung mau ngapain (/.\) Yang pasti, Kamis itu saya terjebak di sekolah gara-gara hujan yang urung berhenti. Dan akhirnya baru bisa pulang pukul 7 malam.

Oke, ternyata saya harus merelakan masa pengangguran saya, karena mulai Senin besok intensif di NF akhirnya dimulai :')

By the way, cerpen saya dimuat di dakwatuna! Awalnya padahal hopeless ngirim. Cuma iseng-iseng, dan ternyata beneran dimuat. Rasanya gimanaaa gitu dikasih feedback sama orang lain tentang tulisan kita >.<

0 komentar:

Post a Comment