March 27, 2013

Hari Ini Tumben Hujan

Jadi, hari ini aku pulang ke rumah dengan perasaan kacau sekacau-kacaunya kacau. Istilahnya patah hati kali ya *ciaaat. Nggak ding, cuma kacau aja. Nah, kali ini pengen nekat pulang naik RB yang mana berarti harus nyebrang dulu sampe deket pos polisi yang deket pintu air. Biasanya, pulang naik 03A dimana tidak harus menyebrang. Maklum, karena satu dan lain hal, kemampuan menyebrang jalanku menjadi minim alias nyebrang-harus-nunggu-sampe-sepi dimana, keadaan jalan jarang sepi. #skip 

*nunggu sepi*
*nggak sepi-sepi juga*
.
.
*nunggu*
.
.
.
.
*nunggu lagi*

Biasanya di saat diam gini, muncullah sesi melamun. Mikirin apa aja yang terlintas di kepala dan apa yang melintas di depan mata. Setelah dua hari kemarin meliburkan diri, ternyata ada banyak hal yang terjadi. Hmm, gak bisa dibilang banyak juga sih. Tapi, guru biologi jadi Bu Mimin. Yeeey! Pak Dorlan pergi ke (ada yang bilang Cirebon) Cilegon. Uang perpisahan udah ditagihin. Si ini sama si itu makin deket. Udah. Lho dikit ya? ._.

Tadi kata Arum dipanggil Bu Zaita. Tapi lagi di kantin. Habis itu ke kantor, eh ibunya gak ada. Jadilah ngegaje ria bersama Papah Ito dan Bu hartini. Kita main tebak-tebakan gak mutu gitu.
Mirip kuda, tapi bukan kuda. -Foto kuda
Dua cicak berantem, satu nonton. Mana yang jatoh? -Yang nonton, kan tepuk tangan
Kuda yang bisa liat kita, tapi kita nggak bisa liat. -Kuda ngintip
Ada 99 ayam. Di kali 2. Jadi berapa? -198 (pas kujawab 97 eh disalahin -_-)
.........dst........

Eh akhirnya bel deh. Ke kantor guru ngobrol ini dan itu sama Bu Zaita. Eh Bu Okto ikutan. Jadi kaya ibu-ibu arisan deh kita bertiga -_- Banyaak banget. Sampai-

"Neng, mau nyebrang?" Kata seorang bapak hampir kakek yang mengenakan seragam oranye dari atas sampai bawah.
"Iya, Pak," kataku pelan. Padahal mah dalem hati Alhamdulillah, ada yang tebengan nyebrang :")
"Sini," kata si Bapak sambil nyuruh aku ke sebelahnya.

Pas baru jalan, aku heran sendiri. Bapaknya ninggalin sapu dan kotaknya di trotoar. Owalah, ternyata beliau bukannya pengen  nyebrang. Tapi dengan baik hatinya nawarin buat nyebrangin aku. Heran, bahkan polisi yang di deket situ aja selalu cuek bebek mau ada siapapun yang nyebrang. Subhanallah, terimakasih banyak, Pak!

Lanjut naik RB. Buat yang biasa naik RB dari situ, pasti tau dong kalau mau naik tuh bilang "Lurus, Bang?" atau "Belok, Bang?". Biasanya, si abangnya mah iya-iyain aja. Sampai di perempatan puspem, di liat banyakan belok apa lurus. Yang minoritas terpaksa harus berlapang dada diturunin dan ganti angkot. 

Tapi, saat itu aku di angkot sendirian. Sebelumnya juga aku udah bilang "Lurus, Pak?" dan kata beliau iya. Jadi naiklah aku. Nah, di perempatan itu ternyata ada tiga mbak-mbak. Mereka-mereka mau belok. Dalem hati aku udah mikir yah, diturunin deh.

Eh ternyata, bapaknya malah bilang: "Lurus, neng." Nah lho, betapa baik hatinya si bapak ini. Lagi-lagi aku cuma bisa ngucapin terimakasih banyak, Pak!
.
.
.
Intinya? Masih ada orang yang baik di dunia ini. Bahkan di sekeliling kita. Kita cuma perlu membuka mata lebih lebar, dan jangan lupa berbuat baik juga! Jangan lupa kalau ketemu tetangga minimal senyumlah, kalau nggak nyapa. Gede lho pengaruhnya. 

Jadi, peraaan kacauku untuk saat ini menghilang. Memang, mungkin ada beberapa persoalan yang hanya bisa kita simpan sendiri. Tanpa bantuan dari orang lain. Tapi, kalau berusaha dan niat, semoga dapat penyelesaiannya! *tuh, Syaf!

0 komentar:

Post a Comment