March 30, 2012

Tragedi Roppan Part I : Kacamata, Sei Cheese, dan Wi-Fi,

Assalamu’alaikum semua!! *jawab doong

Minggu kemarin, aku ada suatu pengalaman yang kece looh. Para pembaca setia pasti penasaran!
Jadi, waktu hari Sabtu pas malem. Aku dapet SMS dari Olip, yang ngabarin kalau kelompok film kita mau buat naskah di Roppan-Tangerang City. Yang emang udah direncanain dari hari Kamisnya. Kenapa harus di Roppan? Hem, aku juga gak tau. Hehehe. Habis waktu hari Kamis kemarin, pada tiba-tiba ngomongin Roppan. Soou, jadilah kita kesana pada hari Minggu. Rencananya, kita kumpul di Roppan jam 11.00, tapi, karena aku ada suatu urusan, jadilah aku nyampenya jam 11.30 :P

Sesampainya di Tangci, aku panik. Karena…. aku nyasar! Oke, ada pembelaan. Pertama, aku buta arah _-_ Lalu, itu baru keempat atau kelima kalinya aku ke Tangci. Wajar dong nyasaaar. Ketiga, aku gak pake kacamata. Padahal mata rabun plus silinder. Jadilah berasa kaya ayam, gak bisa ngeliat jelas AAAA~

Akhirnya, setelah sampai di Tangci! Sehabis sempet muterin Tangci 1 keliling baru ketemulah itu yang namanya Roppan! Yeeey, syaffa pinter! Jalan deh aku dengan pedenya menuju situ. Tapi, gada Olip sama Arum. Terus aku ke Roppan yang di sebrangnya, tapi gada juga. Nah lho, jangan-jangan pada kemana dulu gitu. Sampe-sampe aku juga nyari di AW.

Gara-gara bete gak nemu-nemu tuh 2 anak, akhirnya aku memutuskan buat duduk dulu. Sambil ngeluarin kacamata dari tas (kenapa ga dari tadi coba ngambil kacamatanya _-_). Aku jalan menuju ke tempat duduk yang tersedia. Pas udah mau nyampe tuh bangku, something fishy! Ada 2 orang yang memalingkan wajahnya. Aku pikir, orang biasa. Dan setelah aku teliti lagi…. Eh, ternyata si Olip sama Arum lagi duduk disitu. Dan katanya, mereka ngeliat aku jalan begitu aja ngelewatin mereka . How smart.. Ckck.. Mereka cuma ketawa ngeliat aku kaya orang keder, hiks. Salah aku juga sih ga pake kacamata T__T

Pukul 11.30, kita bertiga masuk ke Roppan. Dan ngambil tempat duduk di pojok supaya enak. Disana, mas-mas-nya ngasih menu. Biasa, namanya juga cewek. Mesennya lammmmaaa zekaleeeee. Setelah berdiskusi panjang lebar, keputusannya adalah: Aku pesen ‘Sei Cheese’ dan itu lumayan enak. Kenapa enak? Karna kejunya itu lhoo.. Plus ada ceres sama coklatnya yang enak. Tapi, kenapa lumayan?

Sei Cheese punyakuu

Karena, sewaktu kita pesen, kan ditinggal. Katanya nanti dianter. Tapi, ya ampun. Cepet banget! Pas diliat, eh ini mah dipanggangnya kurang lama. Hadeuh mas, mbak.. namanya Toast itu mah dipanggang atuh… Sampe warna rotinya agak keemasan. Dan kalau digigit atau dipotong ada bunyi “Kress” tapi yang ini warnanya aja masih putih bersih -__- Coba kalau manggangnya agak lamaan, bakalan jadi enak banget deeh.

Oh iya, sebelum kita (olip sama aku) ke kasir buat mesen, Arum mesen ke kita supaya nanya ke mas/mbaknya buat nanya password wifi. Jadilah sebelum aku ninggalin kasir, Olip nanya dulu ke mas-masnya. Eh, si mas-nya malah ngasih secarik kertas. Kupikir Hmm.. susah kali ya passwordnya kaya pass wifi nitra. Gak taunya, di kertas itu ada tulisan “Teh Tarik” dubrak! Kok konyol? Jayus banget! Kata si mas-nya “Pake huruf kecil ya, Kak. Terus ga ada spasinya” aku sama Olip mah iya iya aja. Sambil mikir Kenapa harus ditulis di kertas segala? Kan diomongin langsung juga bisa -_-

Sesampainya di meja tercinta, kita ngasih tau ke Arum kertasnya. Setelah sedikit berdiskusi panjang lebar, akhirnya kita mendapatkan suatu kesimpulan. Mengapa si mas-nya lebih memilih menuliskannya di secarik kertas ketimbang menmberitahukan langsung? Hanya satu jawabannya. Yaitu: Si mas-nya terlalu malu buat ngucapin password yang kelewat jayus plus konyol. Gedubrak abiiiis!!!

Seperti yang udah aku kasih tau sebelumnya, rotinya enaak. Cuma, ya cuma kurang lama manggangnya! Just it! Anyway (gayaaa) Arum mesen ninja salami. Tapi, not recommended buat yang ga tahan pedes! Tapi enak sih kata Arumnya, hahaha. Kalau Olip mesen Motto Choco, dan coklatnya itu enak bangeeet :9

Yang atas Sei Cheese punyaku
Tengah Motto Choco punya Olip
Paling bawah Ninja Salami punya Arum

Yah, udah dari jam 11.30 kita disini. Ngobrol ngalor ngidul (sementara naskahnya “agak” terabaikan), foto-foto gak jelas, dan bercanda haha-hihi, sampai tanpa dirasa sudah jam 2 siang! Ya ampun, kita lama banget disini. Padahal pelanggan udah silih berganti lhoo. Yowess akhirnya kita cabut buat beli makan siang, hehe. Dan…………. Lu Freak Edon dimulai *jengjengjeng!!!*

Btw, naskah kita udah selesai lhoo… Ya ampun.. rasanya naskah udah selesai itu kaya.. ng.. ng.. apa ya? Ya kaya gitu lah! Cool!!! Pengen nangis nih saking terharunya :’) Naskah itu udah melewati berbagai rintangan :” Yang awalnya itu Krik! Gaje! Gak seru! Eh, terus dirombak pas di Roppan, dilanjutin di rumah Rehan, sampai akhirnya jadi dan siap ngartis :P Sibuk shooting sana-sini :P Huehehehe
Yodah lah, udah malem! 12.48 boow. Syaffa undur diri. Sampai jumpa di Part II (kalau lagi rajin) :P

Jaa Ne!!
Wassalamu’alaikum Warahmatullah :D
-syaffa
Pengen lagiii 

0 komentar:

Post a Comment