March 11, 2012

mencari awalan itu ternyata susah-susah-gampang

Seperti kebanyakan orang pada umumnya, hari Minggu aku isi dengan bermalas-malasan. Sekedar melepas penat dari hari-hari sebelumnya, yaitu hari senin-jumat yang amat sibuk. Hari libur, adalah hari yang amat sangat berharga sekali. Ya karena itu tadi –untuk  sementara– aku bisa melupakan semua kesibukan yang ada.

Lain halnya dengan malam menjelang masuk. Yaitu, malam senin. Seperti di postku yang dulu, tentang kenapa orang benci hari Senin? Aku juga ngerasain hal itu. Tapi, bukan malam senin saja yang aku tidak sukai. Melainkan malam terakhir liburan, hari apapun itu. Kaya misalnya, hari selasa libur. Aku akan tidak menyukai malam rabu karena esoknya libur. Nah, belibet ya bahasanya? –v Maklum, namanya juga syaffa. Hanya syaffa dan Dia yang tau jalan pikirannya yang amat sangat tidak bisa dimengerti -_-

Tapi, bukan itu yang pengen aku tulis di postingan kali ini. Hari minggu ini, aku ngerasain hal yang berbeda. Padahal, dari tadi pagi biasa-biasa aja. Bangun jam 04.45 buat sholat subuh. Terus tidur lagi sampe jam 8. Bangun buat makan sama nonton tv. Jam 9 ngerasa ngantuk, terus tidur lagi sampe jam 12.08, habis itu bangun buat sholat dzuhur. Habis sholat, nonton Death Note 2 entah buat yang keberapa kalinya itu film ditonton. *dari dulu pas pertama kenal Death Note yaitu pas SMP sampai sekarang masih sedih kenapa L harus mati T-T

Pas filmnya udah selesai, aku ngeliatin seisi kamar –yang amat sangat berantakan – baik-baik. Terus ngebuka laci-laci meja belajar. Ya ampun, berantakan banget. Aku inget-inget tadi gimana rapihnya kamar Light. Apik banget deh pokoknya. Padahal laki-laki lho. Jadi (tumben-tumbenan) aku ngerapihin laci utama dari meja belajar. Disana, aku nemu catetan-catetan yang aku buat waktu pertama kali naik kelas ke kelas 11. Aku juga nemu berbagai coretan yang pengen aku lakuin setelah naik ke kelas 11. Dari hal remeh kaya selalu beresin kamar tiap minggu, sampe yang berat kaya  kuliah di UNPAD jurusan kedokteran. Kenapa kedokteran? Eit, nanti ya kapan-kapan aku share di blog. Cerita sedih nih :P

Aku liatin satu-satu coretan-coretan itu. Halaman pertama cuma hal-hal biasa:
Tiap minggu beresin kamar!
Jangan lupa ngerjain PR.
Catet tiap ada PR atau tugas yang penting di buku kecil.
Juga catet segala berita atau hal yang harus dilakuin di buku saku.
Ayo mulai nulis diary lagi!!
Kita nabung biar bisa beli novel tiap bulan XD
Jaga alat-alat tulis, jangan sampe ilaaang!
Pasang papan tulis kecil di samping meja belajar
…..dst….. *cukup sampe disini :p

Hahaha, liat kan. Isinya hal yang mungkin, bagi sebagian orang cuma hal remeh. Tapi, itu lumayan penting buat aku XD Sayangnya, catetan-catetan itu cuma aku simpen. Gak banyak yang udah aku kerjain. Kaya misalnya, beresin kamar tiap minggu. Hahaha, orang kamarku itu acak-acakan banget-banget *malu :p Yang udah aku lakuin sampe sekarang adalah: Nyatet segala hal di buku saku. Bukunya warna biru, beli di Gramedia waktu di Bandung. Dan udah cukup terkenal di kalangan temen-temenku karna sering aku bawa-bawa. Hehehe lucu loh :p Sayangnya udah mau abis  Ntar beli lagi deh. Cari yang sama persis.

Habis itu, tiba-tiba aku pengen baca lagi buku Ranah 3 Warna. Gara-gara udah lama banget gak baca buku itu lagi. Kan biasanya aku selalu baca suatu buku berulang kali. Abis baca itu, aku sadar akan suatu hal. Yaitu, aku harus bisa. Harus rajin. Harus kuat. Harus mandiri. Harus disiplin. Harus sungguh-sungguh. Tapi, entah gimana caranya aku ngewujudin semua itu. Biasanya, aku selalu nyerah di tengah jalan. Di buku itu, kan ada saat pas Alif lagi.. ng.. apa ya.. istilahnya ga tau deh. Pokoknya pas dia tiba-tiba mandek belajar buat UMPTN, sama pas dia lagi ngalamin Writer’s Block. Nah, berdasarkan pengalaman yang lalu-lalu, kalau aku ngalamin suatu hal yang mirip kayak gitu, biasanya aku nyerah. Ckck..

Entah apa yang salah sama otak seorang syaffa, kok tiap punya tekad selalu gak kuat? Tiba-tiba inget sesuatu. Kalo gak salah, di NF waktu pelajaran BIP, Kak Rangga pernah bilang. Kalian harus punya fondasi yang kokoh. Yang kuat! Dilain kata, kita harus punya awal dan alasan yang kuat saat mau berbuat sesuatu. Hm, mungkin aku gak punya itu kali ya? Aku terlalu nganggap enteng suatu masalah. Sampai akhirnya, pas udah mau deket, aku jadi kalang kabut sendiri -__-

Sekarang, nggak lagi! Mungkin saat ini aku belum melakukan perubahan itu. Harus dimulai dari awal. Aku harus nemu alasan yang kuat. Dan harus aku langsung tulis di buku! Gatau berapa hari, atau berapa minggu sampe aku nemu fondasi itu. Tapi yang pasti, aku akan dapetin itu! Dan saat aku udah dapet, gak akan ada yang bisa ngalangin aku buat maju dan berubah! ~XD
Room Sweet Room
Syaffa Taqiyyah

0 komentar:

Post a Comment