March 31, 2012

antara kamera, angkot, pelangi, dan kabel data yang menghilang ditelan bumi

Kebiasaanku sekarang adalah: Bawa kamera kemana-mana. Soalnya, kita gak tau kan kapan suatu momen bagus atau unik terjadi. Dan kalau sampe terjadi, langsung deh dipotret, terus dimasukin ke dalem blog buat dipamerin XD

Masalahnya adalah: Kadang, untuk motonya itu kelewat malu-maluin. Contohnya, tadi di angkot. Si Nyimas sama Olip freak edon banget duduknya. Tangan udah gatel pengen moto, tapi apadaya. Keadaan tidak memungkinkan! Agak freak juga kayanya kalo tiba-tiba foto2 di dalem angkot yang penuh -_- Walaupun berhasil moto pake kamera hape dengan bersusah payah menyembunyikan kenyataan kalau aku lagi moto mereka.

Tapi kadang-kadang, momen itu gak dateng-dateng walaupun udah pergi seharian. Kaya tadi. Pergi jam 11, pulang jam 6. Dan gak ada sesi foto sama sekali, jadi aku gak bisa mamerin fotonya disini. Awalnya sempet mikir “Yaah, nanti kalau posting di blog tentang hari ini gak ada fotonya dong..” <

Sampai akhirnya jam 18.05 kita memutuskan buat pulang. Keluar deh kita-kita (Syaffa, Olip, Didan. Arum, Nadia sama Nyimas udah duluan)) menuju tempat angkot. Tapi, wait! Waaait! Ada sesuatu pas aku iseng noleh. Ada….. *drumstick* PELANGI!! >…..< Wow banget. Subhanallah sekali. Pelanginya (lumayan) jelas lagi. Keruan aja aku langsung heboh (maklum norak, jarang liat pelangi) ngasih tau Olip sama Didan. Aku bilang “Pengen difoto deh buat masuk blog,” tapi aku liat keadaan. Rame. Banyak orang. Banyak mobil. Pada seliweran. Heem, kan gengsi juga mau moto-moto langit. <

Ada 3 foto nih. Tapi.... Gara-gara lensanya kotor abis dimainin Ayas, jadi rada gimanaa gitu. Fiuuh… *ngelap jidat* untung ayas ya yang bikin masalah, jadi dimaafin lah~

Sayangnya, sayangnya.. sayangnya.. Pas aku lagi mindahin foto dari kamera ke kabel data, jengjengjeng… laptopnya tiba-tiba mati! Mati! M.A.T.I. Alias tidak ada arus listrik yang masuk untuk membuat mesin yang berada dalam laptop bekerja. Awalnya sih fine-fine aja. Kupikir “Udah selesai kayanya dipindahin” atau “Gapapa, kalaupun belum semua, masih ada di dalem kamera. Ketinggalan paling.” Tapi, kayanya aku lupa sama kalimat Prepare for the worst. Karena yang sebenarnya terjadi adalah: Di dalem kamera udah gak ada fotonya. Aku cari deh di folder tempat aku mindahin foto. Dan, *senyum* fotonya ada :) tapi invalid :’) gak bisa dibuka deh :”)

brb ngorek-ngorek tanah

Oh iyaa! Kan ada foto Nyimas sama Olip di kamera HP! Oh iya, kabel data kan aku ilangin..

brb ngorek-ngorek tanah lagi

0 komentar:

Post a Comment