February 29, 2012

yes, I'm Syaffa Taqiyyah

Seperti biasa. Dimanapun, kapanpun, bagaimanapun (halah) SELALU aja dapet ide bagus buat bikin tulisan buat postingan. Inilah, itulah, apalah. Sayangnya, rasanya semuanya menguap gitu aja kalau udah siap di depan laptop. Padahal, udah duduk rapih, nyalain laptop, buka Microsoft word (kalau langsung di blog yang ada malah main-main dulu –v), dan tangan sudah siap siaga di atas keyboard. Eeh, malah bingung mau nulis apa. Jadilah, seperti sekarang ini. Asal aja nulis apapun yang lewat di kepala. Kadang-kadang ya, cuma mandangin layar Microsoft word yang putih bersih sambil mikir yang kelewat lama. Akhirnya kalau udah gak mood, hasil mikir panjang cuma beberapa kalimat gak jelas. Yang artinya, klik “close” yang ada di ujung dan pilih “No” kalau ditanya ‘Do you want to save changes to Document1 ? (sebelumnya nyobain pencet “close”nya benerab loh haha, tapi pilih “cancel”. Kalau nggak, hilanglah tulisan di atas -_-)

Di folderku, ada begitu banyak dokumen ms.word yang terlantar begitu aja. Sayangnya, sebagian besar di antaranya cuma terdiri dari 1 atau 2 paragraf pendek. Bahkan cuma ada yang beberapa kalimat. Gara-gara otak yang rada-rada -_- selalu korslet di depan layar laptop. Kayaknya, lain kali harus selalu bawa notebook kemana-mana deh (eit, notebook yang terbuat dari kertas ya, yang nulisnya menggunakan pensil atau pulpen) biar tiap ada ide langsung deh ditulis. Acak-acakan aja, biar nanti kalau mau bikin postingan tinggal ngeliat tuh notebook. Kan enak. Selain jadi rajin ngepost tulisan, sekalian belajar buat nanti jadi penulis :p *amiiin.

Waktu itu aku pernah baca di internet. Kalau kita mau menulis, harus ada satu pertanyaan yang wajib kita jawab, Dan jawabannya, wajib dipikirin mateng-mateng. Kalo udah nemu, ditulis gede-gede. Di bold, italic, sama underline. Nah lho, bingung gak pertanyaannya apa? Simple kok. WHY? Kenapa kita memutuskan untuk menulis? Why? Wae? Doushite? Sehingga, kalau kita mandek di tengah jalan menulis, coba kita balik ke jawaban awal kita. Disitu, pasti ada yang kurang. Yakin deh. Kalau jawaban kita emang udah perfect, dimana jawaban itu selalu membakar semangat kita untuk menulis, maka… *drumstick* kita Insya Allah gak akan mandek di tengah jalan! Yeeeaayy! Penasaran gak siapa yang ngomong itu? Penasaran kan? Yap, dia adalah penulis novel Negeri 1 Menara! One of my favourite Novel >..<

Jadi, mungkin alesan kenapa aku mandek mulu tiap mau bikin tulisan postingan tidak lain dan tidak bukan adalah larena aku belum menanyakan pertanyaan itu ke diri aku sendiri. Hahahah. Karena pikiranku saat itu adalah, “Orang Cuma mau bikin postingan. Gak serius ini.” Tapi ternyata itu aku salah. Bukan Cuma kalau kita mau nulis buku. Tapi, nulis apapun, ya termasuk  kalau mau biki  postingan di blog.

Itu berarti, aku punya to-do-list baru yang harus aku kerjain demi kelancaran karir menulisku (idiiih XD). Yaitu, nempel papan tulis kecil yang ada di ruang tengah ke kamar aku. Yah, sekedar tempat buat nulis apapun deh. Mulai dari tugas, ulangan, to-do-list, dan lain lain. Biarpun yang terpenting adalah,nulis jawaban dari “Why?”. Kenapa ya aku mau nulis? Terus, aku mau bikin buku yang bagus buat nulis segala inspirasi ekspirasi yang kadang-kadang keluar dari otak. Apapun yang berbau sastra deh pokoknya.

Oh iya, tadi di sekolah ada beberapa insiden. CUKUP bikin bête sih. Tapi, ya tetep senyum lah ^^ That’s why I’m Syaffa right? Mungkin Allah Cuma pengen nguji kesabaran aku aja kali yaa. Dan Alhamdulillah aku cukup sabar menghadapinya *sigh

Tadi juga aku, Opi, sama Nita curhat-curhat di kelas tercinta, 125D1 Nurul Fikri. Haaah pokoknya tadi kita tau rahasia masing-masing deh! Seru :D Nanti lagi yaa J Bibi, kpkc, plasenta :p

Tanpa terasa, mata mulai terasa berat! Itu berarti, sinyal! Sinyal untuk tidur :P

Jaa ne!

0 komentar:

Post a Comment