February 17, 2012

masih ada orang baik di dunia ini

Assalaamu'alaikum Warahmatullah!

Temen-temen rumahku ada di komplek pengayoman (penting banget). Emang sih deket dari sekolah. Angkot buat berangkatnya juga gampang. Tapi masalah yang kita hadapi adalah: Angkot buat pulang susahnya bukan main! *serius* Nah, buat pulang, ada dua rute yang bisa aku pilih.

Naik 03A
untuk naik angkot yang satu ini, bahkan ada pilihannya lagi mau naik lewat mana. Pertama, naik dari depan gedung windu karya. Yang artinya, aku harus jalan kaki dulu lewat ahmad yani. Lurus terus sampe gedung windu karya. Sama kaya dulu kita ngambil tiket pas MBSS. Kedua, dari depan sekolah naik angkot apapun sampe pos polisi yang deket McD. Terus nyebrang deh, dan naik angkot dari depan Masjid *lupa namanya* yang seolah ga jadi-jadi. Terus, berenti di depan SMP 16 (boleh lebih jauh boleh lebih deket, yang penting, ambil lajur kiri.) nah disitu, naik 03A lagi di jalur kiri yang pas di bunderan adipura belok kiri. Nah, nanti berenti deh depan pengayoman. Tapi, kalau udah menjelang magrib ke atas, 03A yang belok ke kiri amatlah jarang. Makanya, aku berusaha sebisa mungkin buat gak ngambil rute itu.

Naik 01 atau 02 atau 03
nah, untuk naik salah satu dari ketiga angkot ini, aku harus jalan kaki nyebrang ke pintu air. Dan buat nyebrangnya pun kalo sendirian aku lama banget. Tau kan gimana ramenya kendaraan disana? Nah, abis itu jalan dulu menjauhi pos polisi. Solanya polisi disana agak "nakal" euy. Angkot2 pada gamau berenti dideket pos polisi. Kalo udah nemu posisi yang pas buat nunggu angkot, cari deh salah satu dari ketiga angkot itu. Tapi, agak susah ya manggilnya. Harus agak menjauh dari pinggir jalan. Terus pake isyarat tangan buat manggilnya. Tapi sebelum itu, HARUS nanya dulu ke abang angkotnya. "Portal bang?" kalo iya, langsung deh naik. Tapi, biasanya kalo pake kata portal itu php banget. Portal itu letaknya sekitar 100m lebih dari gang kecil pintas ke pengayoman. Biasanya si abangnya akan dengan entengnya belok ke portal. Itu, bikin bete banget. Kita harus jalan lumayan jauh kesana. Tapi, bisa bilang "Pengayoman bang?" itu lebih aman. Tapi  kalimat itu bikin abangnya jadi agak ragu. Soalnya, ketiga angkot diatas itu males banget kalo muternya harus lebih jauh dari portal. Bahkan ada sebagian kecil yang gatau pengayoman. Karena itu, aku agak menghindari rute ini.

RB
Ini rute favorit aku! Awalnya sama kaya mau naik ketiga angkot diatas. Cuma, pilihnya angkot RB. Di angkot ini, emang rada php juga, tapi mending lah. Jadi gini, misalkan kita naik RB, harus nanya dulu. "Lurus bang?" Soalnya nanti, di belokan mau ke puspem, angkotnya punya dua pilihan. Antara belok ke kanan menuju pasar, ataupun lurus langsung ke pengayoman. Kalaupun diturunin gara2 abangnya mau belok, emang agak bete. Tapi, ada ssi positifnya juga kok. Pasti, sama abangnya dibolehin gak bayar. Yang artinya, kalau aku nyambung angkot ke pengayoman, bakalan lebih deket dan bayarnya lebih murah :P Tanda-tanda kita bakal diturunin itu, kalau ada lebih penumpang yang minta belok ketimbang yang lurus. Gituloh.

Nah, yang jadi intinya adalah, waktu itu (gatau hari apaan) aku lagi naik angkot RB. Nah, disitu aku berdua sama seorang bapak bermuka agak india dan berwajah kebapakan. Pas lagi ngetem di belokan yang mau ke puspem, si abangnya nyalain rokok. Aku yang duduk di belakangnya, keruan aja langsung kena asapnya. Spontan aku langsung batuk sambil nutup hidung. Terus geser sampe paling pojok angkot. Karna, aku paling ga tahan sama yang namanya asap rokok! Si bapak-bapaknya cuma ngeliatin aku. Terus tiba-tiba tanpa disangka-sangka si bapaknya ngomong ke supir buat matiin rokoknya. Bukan hanya itu, bapak-bapaknya kan mau belok, terus beliau tau kalau aku mau lurus. Supirnya udah mau minta aku turun tuh, biasa, abang angkot emang suka ngedahuluin yang lebih tua ketimbang anak sma (kalau imbang ya jumlah yang mau lurus sama yang mau belok). Eh malah si bapak-bapaknya yang milih turun. Sambil bilang, ini lurus kan? Terus bayar deh 3ribu. 

Ternyata, di dunia ini masih ada orang yang baik ya sama orang yang gak dikenal *terharu*. Makasih banyak ya, Pak!

PS. Kalau udah malem, jangan ngambil resiko buat naik angkot dari pintu air. Disitu, kendaraan-kendaraan bakal melaju cukup kenceng dan susah buat ngeberentiin angkot. Ataupun nekat jalan ke gedung windu karya. Jangan! Mendingan, naik angkot 03A lewat pilihan kedua. Yang naik angkot ke deket pos polisi yang deket McD. Urusan naik angkot dari SMP 16-nya, bisa jalan (yang bakalan jauh banget, tapi, yang penting nyampe kan?) kalau gak dapet-dapet angkotnya.

Terimakasih ya, Pak!!

Wassalamu'alaikum warahmatullah!
Jaa
Syaffa Taqiyyah

0 komentar:

Post a Comment