January 15, 2012

perihal dibalik hari Senin dan hubungannya dengan T-E-L-A-T

Assalaamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh!

Temen-temen, udah hari Ahad nih. Mau tau apa artinya? *drumstick* Besok hari Senin! Menyenangkan sekali bukan? *jedotinpalaketembok* Sebenernya, kenapa kayaknya kita kok benci banget ya sama hari Senin? Dr. Syaffa punya beberapa teori (amiiin). 

Pertama, setelah hari Jum'at yang pelajarannya dikit banget (apalagi di kelasku pelajarannya tewas semua: TIK, BK, sama PKn) dan Sabtu-Minggu yang libur, kita masih rada belum siap menghadapi rutinitas kesibukan dari hari Senin-Kamis. Bayangin aja! Pulangnya jam 14.45, belum pr yang amt-amit banyak banget, dan les yang sampe malam. Bikin cape ati #ehh.

Kedua, sederhana banget. U-P-A-C-A-R-A atau upacara. Yap, itulah satu kata yang dibenci sama seluruh pelajar di Indonesia <--lebe. Tapi, beneran tau. Bikin cape <--anak gak baik --v. Harus dateng lebih pagi lagi!

Nah, udah cukup alesan kenapa kita benci hari Senin. Selanjutnya, mari kita flashback. Ada kejadian apa di minggu kemarin? Yang paling sip adalah, aku telat. Telat. Telat. Sebenernya sih biasa aja telat, tapi masalahnya adalah, aku ketauan guru piket. Hahahah, biasanya mah bisa kabur, tapi kebetulan yang jelek adalah: Kalau kita telat dan ada guru BP yang galak lagi jaga. Dan aku mendapat kebetulan yang jelek itu. Hahah.

Jadi gini, aku dateng jam 6.51, padahal batas toleransi itu 6.45, yang sebenernya bel masuk 6.30 WIB. Biar kukasih tau ya alesanku telat walaupun rumah jauh. Pertama, aku berangkat bareng adekku dimana kalau bareng jadinya dianterin. Yap, sebagai bendahara pelit yang ga mau rugi, aku lebih milih dianter :p Kedua, aku ini ratunya nunda-nunda. Hahaha, walaupun aku bangun jam 4.30, tetep aja aku masang alarm buat bangun jam 5. Terus kalau bunyi, aku tunda sampe akhirnya jam 5.45, bahkan jam 6! Ketiga, sebenernya, aku ini kalo tidur kebo banget! Masa aku selalu gak nyadar kalo aku mencet tombol tunda :p Jadilah, kalau aku dateng sebelum bel, temen-temen bakal bilang "Tumben Syaf" :P

Kemabali ke telat tadi, keputusan guru BP adalah: Dipulangkan! Bayangin! PULANG! Gak rela dong aku pulang. Enak aja, namanya itu kalah sama guru BP. Aku tuh ya, keras kepala banget. Kalo dilarang, suka timbul perasaan buat ngelawan :p Kaya waktu diomelin gara-gara pake sepatu ada putihnya DIKIT, aku malah pengen make itu sepatu terus. (ckckck)  Jadilah aku menghasut Iren (yang juga telat) buat kabur ke kelas.

Keadaan piket udah lumayan kosong. Pas mau lari, eh ternyata ada Pak Rudito. Akhirnya gak jadi deh. Beruntung, ada Pak Hermanta yang amat baik hati. Pak Hermanta ngalihin perhatian Pak Rudito, terus ngasih kode deh ke kita buat lari. Setelah kode tangan dari Pak Hermanta, kita kabur dan lari ke kamar mandi. Ngumpet disana 20 menitan kali buat nunggu bel jam pelajaran berakhir. Dan setelah bel, aku sama Iren dibantu Aze yang dipanggil (buat ngeliat keadaan) ngibrit ke lantai dua menuju kelas tercinta masing-masing. Freedom!

Pelajaran yang aku dapetin adalah:
1. Kalau mau telat, harus dibawah 6.45 :P
2. Ganti nada alarm yang lebih mantep
3. Beresin buku dan nyiapin seragam dari malem!
4. Mandi pagi jam lima!

Yap, sekian laporan dari Syaffa Taqiyyah. Semoga bermanfaat untuk kalian semua.
Wassalaamu'alaikum warahmatullah :D

Jaa ne!
Syaffa Taqiyyah

0 komentar:

Post a Comment