December 20, 2011

Mengatasi 'Awkward Time' Itu Sederhana

Assalaamu'alaikum teman-temaaan! 
Besok udah MUFFIN nih >..< Oh tidaaak.. Ngerasa belum siap euy, Tapi, tetep semangat! Ini perdanamu sebagai sekretaris lhoo.. (Biasanya bendahara lagi.. bendahara lagi..) Agak stress juga ya ternyata jadi sekretaris _-_ Harus bikin ini, bikin itu, minta tanda tangan, hadir setiap rapat (ketauan pengen bolos rapat) (eitt, tapi gini-gini ga pernah bolos rapat lhoo.. baru sekali, dan itu juga gara-gara sakit.) Oke, skip.

Nah, jadi, begini. Temen-temen, syaffa punya beberapa tips n' trik buat mengatasi "awkward time". Sebenernya, rasa awkward itu tergantung sama situasi, kondisi, dan sifat dari orang-orang yang bersangkutan lho. Tergantung gimana situasinya, apa kondisinya, dan bagaimana sifat kita? Akan jauh lebih mudah buat orang yang emang jago ngomong. Mereka akan kreatif nyari ide pembicaraan.

Nah (lagi), untuk kali ini.. Secara yang buat ni tips n' trik syaffa taqiyyah yang rada diem n' kalem, jadilah tips n' trik ini hanya berlaku untuk orang yang: Diem kalo cuma berdua/bertiga/bareng yang ga terlalu dikenal/ bareng sama yang emang ga dikenal, dan lain sebagainya. Rame buat nanggapin perkataan orang dan jika bersama banyak orang dan orang yang emang kita kenal baik.

Pertama, menghasilkan bunyi-bunyian
Entah darimana bunyi-bunyian itu berasal. Yang pasti, ga krik diem kaya padang rumput hijau di tengah hutan. Apa aja kek, kaya maenin pulpen ceklak ceklek, atau maenin resleting tas, atau ngejatoh-jatohin benda (hape juga boleh). Pokoke, apa aja yang bisa menimbulkan bunyi!

Kedua, T-I-D-U-R
Yap, tidur mempunyai banyak manfaat. Disatu sisi menghilangkan rasa canggung kita terhadap orang lain (ya iyalah, lha wong kitanya udah ada di dunia mimpi) dan juga merehatkan mata sejenak. Bagus bukan?

Ketiga, nulis apa gitu
Sok sibuk aja, nulis apa gitu. Keluarin medianya dulu, boleh buku ataupun sembarang kertas. Terus keluarin alat untuk nulisnya, dan mulai deh merangkai kata-kata random. Sukur-sukur kalo emang beneran ada yang mau dikerjain, hahah.

Keempat, maen hape
Sebenernya, ini kurang aku sukain. Jarang juga lagi. Secara, rasanya gak enak aja kalo mainin hape di tengah rapat (FYI, "awkward time"ku biasa terjadi kalo aku gak ada temen akhwat di rapat, hahah.

Kelima, bengong
Nah untuk yang satu ini, lebih baik kalo kita pura-pura aja. Mikirin apa gitu kek hal lain yang lebih bermanfaat. Soalnya, awas kesambet lho hahah. Be careful yaa!

Keenam, duduk sambil meluk lutut dengan wajah ditempelkan ke lutut
Ini sering banget aku lakuin. Soalnya enak, pengen tiduran kan ngga mungkin, jadi ini bisa jadi salah satu cara yang ampuh buat mengistirahatkan kepala kita yang makin lama makin berat kalo ada pikiran.

Ketujuh, pura-pura nelepon -__________-
Sumfee ini freak abis. Pura-pura ditelpon. Tapi, kayanya oke juga. (Kenapa 'kayanya'? karena aku juga belum pernah nyoba hahah) Kan bisa tuh, misalnya kita udah dalam tahap awkward maksimal, kita pura-pura ditelepon deh. Sambil ngomong ke yang laen "Maaf, keluar dulu sebentar (sambil megang handphone dan nutupin bagian buat bicaranya.)" Abis itu langsung capcuz deh keluar dari TKP-nya. Boleh nih dicoba, walaupun freak abisss. Hahahah.. Eh btw, tips ini cuma boleh dipake kalo lagi awkward maksimal aja yaa.. Soalnya freak banget sih -___-v


Nah teman-teman, gimana tips n' trik-ku? Bagus kan? Bermanfaat kan? Yah, walaupun inti dari semuanya adalah kabur alias berpura-pura ngelakuin sesuatu, hahahah.. Gak ada satupun triks yang ngejelasin gimana caranya buat bikin ide pembicaraan awal. Hahaha, ya iyalah. Lha wong ini diperuntukkan bagi yang rada kalem plus diem doang kaya aku :p *ditimpuk pengahapus* Udah ah, cape euuy.

Wassalamu'alaikum warahmatullah..

Jaa
Syaffa Taqiyyah

0 komentar:

Post a Comment