November 20, 2011

Jiyuu Matsuri I : Bule dan Transjakarta

SUIKA Goes To Jiyuu Matsuri!

Minna!! Tanggal 19 November kemarin, Nippon Club alias SUIKA pergi ke Jiyuu Matsuri. Awalnya sih buat lomba. Udah banyak tuh rencana lomba yang mau diikutin. Ada karaoke, shiritori 3 tim, roleplay 2 tim, speech, dan doujinshi. Tapi eh tapi, akhirnya yang diikutin cuma: Shiritori 2 tim, roleplay 1 tim, sama speech 1 tim. Huu.. Bete deh. Ada banyak alesan kenapa ga jadi. yaitu adalah, cp karaoke yang ga mau nerima formulir tanpa bukti pendaftaran, tugas sekolah yang amit-amit banyak banget, kelas 10 yang ada tes profil (padahal udah dibolehin nyusul tuh! eh akhirnya cuma mauza doang yg ikut. ), ga liat tanggal pengumpulan doujinshi,  dan tidak adanya rasa konsisten dari sebagian yang awalnya mau ikut lomba. Dan akhirnya, kita ngomong begini: Inget ya, tujuan kita kesini itu buat main! Main sambil menegenal kebudayaan Jepang, okee?

Akhirnya, tanggal 19 November 2011, berangkatlah kami. 6 cewek cantik (huek) dan satu tante sensei (ibunya Mauza yang jago jepang!) menuju... UNJ!! Anggota 6 cewek cantiknya adalah Syaffa, Inayah, Annita, Ayu, Aze, dan Mauza. Kita-kita ini naik transjakarta ke UNJ, tanpa ada yang tau pasti arahnya! Coba bayangin tuh, ga ada yang tau transjakarta menuju UNJ. Udah, bismillah aja! Cuma berpegangan pada peta busway dari internet. Hihi..

Rencana awal sih jam 7 pagi udah kumpul semua di sekolah. Tapi, namanya juga Indonesia! Ya ngga? Hehe Eh tapi aku udah dateng dari jam 7 kurang 10 lhoo.. (bangga) Jadi, kita berangkat jam 8 deh dari sekolah. Awalnya, kita semua naik angkot kalideres, sampe ujung. Yaitu stasiun. Terus, naik transjakarta menuju harmoni. Dan... Itu adalah kali keduanya aku naik busway! Hahaha, seruuuu. Yang pertama kali, waktu pulang dari Telkom pas abis lomba saman. Tapi waktu itu sebentar banget naik transjakartanya. Ga kerasa :p Nah sekarang, naik transjakarta dari ujung ke ujung B)

Pokonya, kita semua ke terminal transjakarta. Tiketnya cuma 3.500 sekali jalan! Murah banget ya ternyata. Dan alhamdulillah, bangkunya pada kosong. Kita ber-7 dapet tempat duduk deh.. Ehehe, asik asik. Di dalem transjakarta, pas bisnya mulai jalan, suaranya kaya pesawat take-off saudara-saudara! Yowes disimpulkan oleh kita: Naik transjakarta kaya naik pesawat yaa  hahah.

Nah, tiap mau berenti di satu terminal, pasti ada suara cewek ngomong gini: 
Pemberhentian selanjutnya. Terminal Indosiar. Perhatikan barang bawaan anda, dan hati-hati melangkah.
Next stop. Indosiar shelter. Please check your belonging, and steps carefully.
Reaksiku adalah: Pertama, waah keren yak. Kedua, ngapain ada bahasa inggris? Kaya ada bule yang mau naik aja. Sekalian ada bahasa arab, jerman, jepang, mandarin, thailand, ukraina, zimbabwe, yugoslavia, ehh.. Back to the topic. Pokonya, udah sekitar lewat 3 shelter, tau-tau ayu nunjukin sesuatu. Aku coba ngeliat, ehh... *kaget* ada bule sodara-sodara! Aku harus nelen omonganku sendiri. Ada bule di transjakarta!! Bule! transjakarta!! Waah. Eh gataunya bule celup -_- haha Kidding! Bule beneran kok. Rambutnya pirang. Kira-kira 40tahunan lah (ngasal abis).

Tapi pertanyaan yang tertinggal dalam hati adalah.. Tuh bule bisa bahasa indonesia ga yah? Abis kaya didampingin sama satu cewek gitu sih. Kalau mukanya sih kaya penerjemah. Pokonya, setelah enak-enak duduk lama di dalem transjakarta, ada lagi satu pertanyaan. Kita kapan ganti transjakarta nih? Perasaan turun di dukuh atas. tapi ko ini ngga ya? Padahal kan udah di dukuh atas. Ternyata oh ternyata, kita seharusnya berenti disini! Tapi.. kelewat T^T Yasudahlah, kita akhirnya harus nunggu shelter selanjutnya, dan balik ke shelter dukuh atas. Hahahah..

Sambil nunggu, di pojokan shelter ada satu hal yang menarik perhatian aku. Yaitu adalah... Mesin minuman otomatis! Waah, keren euy. Ngisinya juga bisa pake uang lembaran. Pengen nyoba sih, habis penasaran banget! Eh, tapi gara-gara takut ketinggalan bis, kutinggal deh itu mesin.. Hiks :''

Setelah naik transjakarta menuju dukuh atas (berdiri lho kita, seruuu), kita berenti disitu. Dan lanjut naik jembatan. Waaw, tinggi banget. Serem lagi. Dan satu hal yang baru aku tau: Aze rada ngeri sama ketinggian, :p Terus, kalau ga salah mah, abis naik jembatan kita naik transjakarta sekali tanpa harus ganti. Dan lagi-lagi, kita berdiri. Serius, itu seru banget. Harus pegangan ke atas. Wew, seruu.. Berapa kali deh nginjek kaki orang. Dan lagi-lagi, aku dapet kesimpulan. Orang yang jarang banget naik transjakarta, bakalan lebay kalo berdiri di dalem bis. Pada berapa kali itu orang mau jatoh. Apalagi aku, keseimbanganku jelek banget! Hahahah. 

Akhirnya, kita sampai deh di UNJ!! >.< Woaa.. Gede yaah. Ga kaya nitra #ehh :p Tapi panas banget. Matahari bersinar terik, halah. Pohonnya jarang banget. 180 derajat sama UNPAD. (yaeyalaah, unpad mah kaya puncak -_-) Dan, lagi-lagi, sesampainya kita di UNJ, kita nyasar! Hahahah, gatau deh harus kemana. Akhirnya cuma ngandelin feeling dan pak satpam, kita masuk ke fakultas seni dan bahasa. Alhamdulillah ya, dari kejuhan kaya ada keramaian gitu. Dan setelah didekati, ada gerbang yang banyak origami dan pohon bambu kecil plus kertas keinginan kecil. Jepang bangeet! Udah pasti deh Jiyuu Matsuri ada disitu! Dan kita ber-7 pun lalu masuk ke gerbang itu..

Dan sampailah kita di Jiyuu Matsuri!!

 Serius serem banget ngeliat ke bawah, hiii...

Kalau ini, foto Ayu sama Inayah. Alhamdulillah ya, akal sehat-ku masih berjalan. Kalau ngga mah, udah foto2 kali di tengah jembatan. Plus foto-foto di dalem transjakarta, hihihi..  Fiuhh..


Next
Jiyuu Matsuri II : Daftar Ulang, Takoyaki, dan 26

0 komentar:

Post a Comment